AL HADITH
Web Himpunan Hadith-hadith Sahih
Matan dan Terjemahan Bahasa Melayu
Oleh : Muhammad Khairi

 
 
Pengenalan Aqidah Ibadah Syariah Akhlak
 
BAB PUASA (2)
 
 
 
Bab puasa peroleh dua pahala istimewa
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
 قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعمِائَة ضِعْفٍ
 قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلَّا الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ
 وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِي لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ
وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ وَلَخُلُوفُ فِيهِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ
Dari Abu Hurairah r.a. katanya :
"Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Setiap amal anak Adam dilipatgandakan (pahalanya)
satu kebaikan (diberi pahala) sepuluh kali lipat sampai tujuh ratus kali lipat
Allah Azzawajalla berfirman :
"Itu selain puasa kerana puasa itu untuk Aku (istimewa)
dan Aku yang memberikan pahalanya,
orang yang puasa itu meninggalkan syahwatnya (keingginannya)
keranaKu, orang yang berpuasa memperoleh dua kegembiraan
kegembiraan ketika berbuka dan ketika menemui Tuhannya (di akhirat)
Sesungguhnya bau busuk mulut orang yang berpuasa
lebih harum disisi Allah dari bau kasturi."
Hadis sahih riwayat Muslim
 
 
Bab pintu Syurga khusus buat yang berpuasa
عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
 قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 إِنَّ فِي الْجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ يَدْخُلُ مِنْهُ
 الصَّائِمُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لَا يَدْخُلُ مَعَهُمْ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ
 يُقَالُ أَيْنَ الصَّائِمُونَ فَيَدْخُلُونَ مِنْهُ
 فَإِذَا دَخَلَ آخِرُهُمْ أُغْلِقَ فَلَمْ يَدْخُلْ مِنْهُ أَحَدٌ
Dari Sahal bin Said r.a. katanya :
"Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Sesungguhnya digyurga ada sebuah pintu yang dinamakan 'kepuasan'
Orang-orang yang berpuasa masuk disitu di hari kiamat.
Tidak boleh seorang pun( masuk ) selain mereka.
Dipanggilkan : "Mana orang-orang yang berpuasa ?"
Lalu mereka masuk dari pintu itu. Setelah orang yang terakhir masuk
ke dalamnya, pintu itu dikunci (tutup)
Sebab tidak seorang pun dapat masuk kesitu."
Hadis sahih riwayat Muslim
 
 
 
Bab puasa mengkafarahkan dosa
عَنْ عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا جَامِعٌ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ
 قَالَ عُمَرُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ مَنْ يَحْفَظُ
 حَدِيثًا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 فِي الْفِتْنَةِ قَالَ حُذَيْفَةُ
أَنَا سَمِعْتُهُ يَقُولُ فِتْنَةُ الرَّجُلِ فِي أَهْلِهِ وَمَالِهِ
 وَجَارِهِ تُكَفِّرُهَا الصَّلَاةُ وَالصِّيَامُ وَالصَّدَقَةُ
قَالَ لَيْسَ أَسْأَلُ عَنْ ذِهِ إِنَّمَا أَسْأَلُ عَنْ الَّتِي تَمُوجُ كَمَا يَمُوجُ الْبَحْرُ
 قَالَ وَإِنَّ دُونَ ذَلِكَ بَابًا مُغْلَقًا قَالَ فَيُفْتَحُ أَوْ يُكْسَرُ
 قَالَ يُكْسَرُ قَالَ ذَاكَ أَجْدَرُ أَنْ لَا يُغْلَقَ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ
فَقُلْنَا لِمَسْرُوقٍ سَلْهُ أَكَانَ عُمَرُ يَعْلَمُ مَنْ الْبَابُ فَسَأَلَهُ
فَقَالَ نَعَمْ كَمَا يَعْلَمُ أَنَّ دُونَ غَدٍ اللَّيْلَةَ
Dari Ali bin Abdullah, katanya : "kami diberitahu oleh Sufyan katanya :
Kami diberitahu oleh Jami' dari abu Wail dari Huzaifah katanya :
"Umar r.a. berkata : "Siapakah orang yang hafal hadith yang diterimanya
dari Nabi s.a.w. dalam hal fitnah?" Huzaifah lalu berkata :
"Aku pernah mendengarnya sendiri dari Nabi s.a.w. .
Nabi s.a.w. bersabda :
"Fitnah seorang lelaki itu dalam keluarganya. (kerana dengan sebab
mereka itu lalu seorang lelaki dapat terpengaruh untuk melalukan
hal-hal yang tidak dibolehkan ) dalam harta bendanya (sebab dengannya
orang akan mengambil dari jalan yang tidak dibenarkan agama serta
menafkahkannya untuk hal-hal yang bathil) dan juga tetangganya.
(kerana dapat menjadi tamak sehingga mengharapkan agar kenikmatan
yang dimiliki tetangganya itu jatuh pada dirinya dan tetangganya
menjadi miskin) Semua itu dapat dihapuskan dengan
solat , puasa, dan sedekah.
(sebab dengan mengerjakan semua tadi akan lenyaplah keutamaan
hatinya, lalu sedar akan kekeliruannya)
 
Umar kemudian berkata kepada Huzaifah :
"Bukan masalah ini yang ku tanyakan. Tetapi ku tanyakan itu hanyalah
dalam masalah fitnah yang bergelombang bagai gelembangnya lautan
yakni fitnah yang amat besar dan mengerikan
 
Huzaifah lalu berkata : "Sebenarnya fitnah tadi merupakan pintu
yang tetutup rapat-rapat di balik anda yakni di zaman anda berkuasa sebagai  khalifah
 
Umar bertanya selanjutnya : "Apakah pintu dapat dibuka dengan mudah atau harus
dipecahkan yakni dirusak dengan paksa supaya terbuka?"
 
Huzaifah menjawab : Dipecahkan atau dirosakkan dengan paksa"
 
Umar berkata lagi : "Memang dipecahkan atau dirosakkan dengan paksa
adalah lebih nyata kemanfaatannya daripada dengan mudah.
Dengan demikian pintu tersebut terus menerus terbuka dan tampak
dengan jelas sampai saat tibanya hari kiamat
 
Syafiq bertanya kepada Masrup : "Cobalah anda bertanya kepada Huzaifah
adakah Umar mengetahui siapakah yang menjadi pintu itu
yakni yang pertama menimbulkan fitnah itu?"
 
Kemudian Masruq bertanya kepada Hudzaifah perihal itu,
kemudian Huzaifah menjawab : "Ya, Umar memang mengetahui siapalah
orangnya sebagaimana ia juga mengetahui bahawa sehabis malam ini
tentulah datanglah hari esok.".
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
 
 
Bab pintu Syurga di buka di bulan Ramadhan
عَنْ إِسْمَاعِيلُ بْنُ جَعْفَرٍ عَنْ أَبِي سُهَيْلٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فُتِحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ
Dari Ismail bin Ja'far dari Abu Suhail dari ayahnya dari ayahnya dari Abu Hurairah r.a.
Bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda : "Jikalau telah datang bulan Ramadhan
maka dibukakan semua pintu syurga"
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab syaitan dirantai di bulan Ramadhan
عَنْ عُقَيْلٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِي ابْنُ أَبِي أَنَسٍ مَوْلَى التَّيْمِيِّينَ
 أَنَّ أَبَاهُ حَدَّثَهُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
 يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 إِذَا دَخَلَ شَهْرُ رَمَضَانَ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ السَّمَاءِ
وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ جَهَنَّمَ وَسُلْسِلَتْ الشَّيَاطِينُ
Dari 'Uqail dari Ibnu Syihab katanya :
"Aku diberitahu oleh Ibnu Abi Anas, kepalanya orang-orang dari kabilah Taimi
mengatakan bahawasanya ayahnya memberitahukan kepadanya bahawa
Abu Hurairah r.a. berkata : "Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Apabila telah masuk bulan Ramadhan, maka bukakanlah pintu-pintu langit
dan ditutup pintu-pintu neraka Jahanam, juga dirantai semua syaitan.
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab permulaan Ramadhan  dan Syawal
عَنْ عُقَيْلٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِي سَالِمُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ
 بْنِ عُمَرَ أَنَّ ابْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
 قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّه صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 يَقُولُ إِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَصُومُوا وَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَأَفْطِرُوا
 فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَاقْدُرُوا لَهُ وَقَالَ غَيْرُهُ عَنْ اللَّيْثِ
 حَدَّثَنِي عُقَيْلٌ وَيُونُسُ لِهِلَالِ رَمَضَانَ
Dari 'Uqail ibnu Syihab, katanya : "Salim memberitahu kepadaku
bahawa ibnu Umar r.a. berkata : "Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Jikalau kamu semua meelihat bulan yakni bulan sabit tunggal 1 Ramadhan
maka berpuaalah kamu semua dan juga jikalau kamu semua melihat bulan
yakni bulan sabit tunggal 1 syawal , maka berbukalah
(ertinya janganlah kamu semua berpuasa) Tetapi jikalau bulan tertutup
oleh mega sehingga kamu tidak semua menampaknya, maka perkirakanlah
untuknya yakni baik permulaan puasa ataupun penghabisannya".
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab lebih dermawan di bulan Ramadhan
عَنْ إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ أَخْبَرَنَا ابْنُ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّه
ِ بْنِ عُتْبَةَ أَنَّ ابْنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
 قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 أَجْوَدَ النَّاسِ بِالْخَيْرِ وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُونُ فِي رَمَضَانَ حِينَ يَلْقَاهُ جِبْرِيلُ
وَكَانَ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَام يَلْقَاهُ كُلَّ لَيْلَةٍ فِي رَمَضَانَ
حَتَّى يَنْسَلِخَ يَعْرِضُ عَلَيْهِ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
الْقُرْآنَ فَإِذَا لَقِيَهُ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَام كَانَ أَجْوَدَ بِالْخَيْرِ مِنْ الرِّيحِ الْمُرْسَلَةِ
Dari  Ibrahim bin Saad katanya : "Kami diberitahu oleh Ibnu Syihab dari Ubaidullah
bin 'Utbah bahawasanya Ibnu Abbas r.a. berkata :
"Nabi s.a.w. itu adalah sedermawan umat manusia dalam memberikan kebaikan -
seperti bantuan, sokongan dan lain-lain, namun lebih-lebih lagi kedermawannya
dalam bulan Ramadhan apabila ditemui oleh Jibril a.s. Jibril menemui Nabi s.a.w.
pada setiap malam dalam bulan Ramadhan sehingga habis bulan Ramadhan
Kepentingannya menemui Nabi s.a.w. ialah untuk menyampaikan Al Quran
- sebahagian atau  yang pokoknya - Apabila telah ditemui Jibril a.s.
maka keadaan beliau lebih dermawan untuk memberikan kebaikan
laju daripada angin yang berhembus kencang.
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab puasa juga meninggalkan perbuatan keji
عَنْ ابْنُ أَبِي ذِئْبٍ حَدَّثَنَا سَعِيدٌ الْمَقْبُرِيُّ
عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
 قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّورِ وَالْعَمَلَ بِهِ
 فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِي أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ
Dari Abu Dzib katanya : "Kami diberitahu oleh Sa'id Maqburi
dari ayahnya dari Abu Hurairah r.a. katanya :
"Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Barang siapa yang tidak dapat meninggalkan kata dusta
atau condong kepada keburukan, serta suka mengerjakan keburukan itu
maka tidak ada baginya Allah suatu keperluan yakni olehNya dianggap
tidak ada gunanya sama sekali meninggalkan makan dan minumnya"
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab kelebihan orang yang berpuasa
عَنْ هِشَامُ بْنُ يُوسُفَ عَنْ ابْنِ جُرَيْجٍ
 قَالَ أَخْبَرَنِي عَطَاءٌ عَنْ أَبِي صَالِحٍ الزَّيَّاتِ
 أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 قَالَ اللَّهُ كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ
فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ

 وَإِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَصْخَبْ
فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ
فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ

وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ
 مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ يَفْرَحُهُمَا
 إِذَا أَفْطَرَ فَرِحَ وَإِذَا لَقِيَ رَبَّهُ فَرِحَ بِصَوْمِهِ
Dari Hashim bin Yusuf dari Ibnu Juraij, katanya :
"Aku diberitahu oleh 'Atha dari Abu Shalih Zayyat bahawasanya
ia mendengar Abu Hurairah r.a. berkata : "Rasulullah s.a.w. bersabda :
Allah Taala berfirman (hadis Qudsi)  "Setiap amalan anak Adam yakni manusia
untuknya (yakni dapat diperiksa sendiri dan dinilai baik buruknya)
melainkan amalan puasa, maka sesungguhnya puasa itu untukKU
dan oleh sebab itu Aku sendirilah yang akan menentukan berapa
banyak balasan yang perlu diberikan kepada orang yang berpuasa.
 
Puasa itu adalah suatu perisai atau benteng. Jikalau seseoang kamu
semua sedang berpuasa pada suatu hari, maka janganlah berkata
keji atau kotor dan janganlah berteriak-teriak atau bertengkar.
Manakala ada seseorang yang mencaci-makinya atau menyerangnya
atau memusuhinya , hendaklah dia berkata :
"Sesungguh aku adalah orang yang berpuasa"
 
Demi Zat yang jiwa Muhammad ada dalam genggaman kekuasaanNya
nescaya bau tidak enak keluar dari mulut orang yang berpuasa itu lebih
enaknya daripada bau kasturi. Bagi orang yang berpuasa itu ada dua kegembiraan
dapat dirasakan. iaitu gembira apabila sudah tiba waktu berbuka atau
setelah habis Ramadhan dan gembira kerana puasa itu di waktu menemui
Tuhannya sebab akan memperoleh pahala yang luar biasa.
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
Bab puasa boleh mengekang nafsu syahwat
عَنْ عَبْدَانُ عَنْ أَبِي حَمْزَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَلْقَمَةَ
 قَالَ بَيْنَا أَنَا أَمْشِي مَعَ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
 فَقَالَ كُنَّا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
فَقَالَ مَنْ اسْتَطَاعَ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ
فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ
وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ
Dari 'Abdan dari Abu Hamzah dari A'masy dari Ibrahim dari Alqamah
katanya : "Pada suatu hari ketika aku berjalan-jalan bersama-sama dengan Abdullah r.a.
lalu ia berkata : "Aku pernah berada bersama Nabi s.a.w. lalu beliau bersabda :
"Barang siapa berkuasa nikah yakni memberi belanja sehari-hari, memberi pakaian
perumahan dan lain-lain yang diwajibkan, hendaklah dia kahwin
sebab sesungguhnya kahwin lebih memejamkan mata (yakni tidak mempunyai
kesukaan melihat perempuan yang bukan mahramnya secara melebihi batas)
dan lebih dapat menjaga kemaluan (yakni tidak mudah terjerumus ke dalam
lembah perzinaan).
 
Tetapi barang siapa yang tidak kuasa mengerjakan di atas itu (misalnya sebab miskin
dan sebagainya ) maka ia puasa saja (sebeb sesungguhnya puasa itu merupakan
penghalang syahwat - mengurangi keingginan bersetubuh)
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab Permulaan puasa ramadhan
قَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا رَأَيْتُمْ الْهِلَالَ فَصُومُوا وَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَأَفْطِرُوا
Bersabda Nabi s.a.w. : "Jikalau kamu sudah melihat bulan sabit (1 Ramadhan)
maka berpuasalah dan jikalau kamu sudah melihat bulan sabit (1 syawal)
berbukalah , maka jangan kamu berpuasa lagi,
itu adalah hari Aidil Fitri.
 
 
عَنْ مَالِكٌ عَنْ نَافِعٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 ذَكَرَ رَمَضَانَ فَقَالَ لَا تَصُومُوا حَتَّى تَرَوْا الْهِلَالَ وَلَا تُفْطِرُوا
حَتَّى تَرَوْهُ فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَاقْدُرُوا لَهُ
Dari Malik dari Nafi' dari Abdullah bin Umar r.a.
bahawasanya Rasulullah s.a.w. menyebut-nyebutkan bulan Ramadhan
kemudian bersabda : "Janganlah kamu berpuasa sehingga kamu melihat
bulan sabit dan janganlah kamu semua berbuka sehingga kamu melihat
bulan sabit pula.Jikalau tertutup oleh awan sehingga kamu semua tidak
dapat melihatnya, maka perkirakanlah.
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab Permulaan Puasa dan Hari raya
عَنْ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ حَدَّثَنَا مَالِكٌ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
 أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
قَالَ الشَّهْرُ تِسْعٌ وَعِشْرُونَ لَيْلَةً فَلَا تَصُومُوا
حَتَّى تَرَوْهُ فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَأَكْمِلُوا الْعِدَّةَ ثَلَاثِينَ
Dari Abdullah bin masalamah katanya :
"Diberitahu kami Malik dari Abdullah bin Dinar bin Abdullah bin Umar r.a.
katanya Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Sebulan itu ada dua puluh sembilan malam, maka janganlah kamu semua
berpuasa sehingga kamu melihat bulan sabit ( 1 Ramadhan)
maka apabila tertutup oleh awan atau mega penglihatanmu semua
maka sempurnakanlah hitungan bulan itu sampai 30 hari
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab hitungan hari raya
عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
وَحَدَّثَنِي مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ عَنْ خَالِدٍ الْحَذَّاءِ
 قَالَ أَخْبَرَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ أَبِيهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
 عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
قَالَ شَهْرَانِ لَا يَنْقُصَانِ شَهْرَا عِيدٍ رَمَضَانُ وَذُو الْحَجَّةِ
Dari Abdurrahman dari Abu Bakrah dari ayahnya r.a. dari Nabi s.a.w.
sabdanya : "Dua bulan tidak akan berkurangan hitungannya yakni
bulan menjelang hari raya Ramadhan (Aidul Fitri) dan bulan Zulhijjah
(di dalamnya ada hari raya Aidul Adha)
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab waktu sahur
قَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 لَا يَمْنَعَنَّكُمْ مِنْ سَحُورِكُمْ أَذَانُ بِلَالٍ
Nabi s.a.w. bersabda:
Janganlah menghalang-halangi untuk sahurmu itu azan yang diucapkan bilal
 
حَدَّثَنَا عُبَيْدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ عَنْ أَبِي أُسَامَةَ عَنْ عُبَيْدِ اللَّه
ِ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ وَالْقَاسِمِ بْنِ مُحَمَّدٍ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
 أَنَّ بِلَالًا كَانَ يُؤَذِّنُ بِلَيْلٍ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 كُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يُؤَذِّنَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ فَإِنَّهُ لَا يُؤَذِّنُ
حَتَّى يَطْلُعَ الْفَجْرُ قَالَ الْقَاسِمُ وَلَمْ يَكُنْ بَيْنَ أَذَانِهِمَا إِلَّا أَنْ يَرْقَى ذَا وَيَنْزِلَ ذَا
Dari Nafi' bin Ibnu Umar, iaitu Qasim bin Mymammad dari 'Aisyah r.a.
bahawasanya bilal itu berazan di waktu malam yakni sebelum masuknya waktu solat
subuh dan masih boleh makan sahur. kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Makanlah kamu semua dan juga minumlah sehingga Ibnu Ummi Maktum
sebab sebenarnya saja Ibnu Ummi Maktum itu tidak azan sehingga fajar
saddiq menyingsing"
Qasim berkata : "Tidak ada jarak waktu antara kedua azan (antara azan bilal
dan azan Ibnu Ummi Maktum) melainkan yang ini naik (yakni Ibnu Ummi Maktum
dan yang lainnya turun-bilal)
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab mengakhir solat
عَنْ مُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ أَبِي حَازِمٍ
 عَنْ أَبِي حَازِمٍ عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
 قَالَ كُنْتُ أَتَسَحَّرُ فِي أَهْلِي ثُمَّ تَكُونُ سُرْعَتِي
أَنْ أُدْرِكَ السُّجُودَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Dari Muhammad bin Abdullah, katanya :
"Kami diberitahu oleh Abdul Aziz bin Abu Hazim dari Abu Hazim
dari Sahal bin Saad r.a. katanya :
"Aku makan sahur dikalangan keluargaku, kemudian kerana sangat cepat
kulakukan itu dan sempitnya waktu (sudah dekat solat subuh)
aku pun solat berjamaah dan masih sempat menemui Rasulullah s.a.w.
ketika mengerjakan sujud (dalam solat fardhu subuh)
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab jarak masa waktu sahur
عَنْ مُسْلِمُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ حَدَّثَنَا هِشَامٌ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ أَنَسٍ
 عَنْ زَيْدِ بْنِ ثَابِتٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
قَالَ تَسَحَّرْنَا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 ثُمَّ قَامَ إِلَى الصَّلَاةِ قُلْتُ كَمْ كَانَ بَيْنَ الْأَذَانِ
وَالسَّحُورِ قَالَ قَدْرُ خَمْسِينَ آيَةً
Dari Muslim bin Ibrahim telah diberitahu Hisyam, katanya :
"Kami diberitahu oleh Qatadah dari Anas dari Zaid bin , Tsabit r.a.
katanya : "Kami sahur berserta nabi s.a.w. kemudianya
beliau berdiri untuk mengerjakan solat"
Anas bertanya kepada Zaid : "Berapa lamakah jarak waktu
antara azan dengan sahur itu?
Zaid menjawab :" iaitu kira-kira membaca lima puluh ayat"
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
Bab Pahala memberi makan orang berbuka
عَنْ عَبْدِ الْمَلِكِ بْنِ أَبِي سُلَيْمَانَ عَنْ عَطَاءٍ عَنْ زَيْدِ بْنِ خَالِدٍ الْجُهَنِيِّ
قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
مَنْ فَطَّرَ صَائِمًا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ غَيْرَ أَنَّهُ لَا يَنْقُصُ مِنْ أَجْرِ الصَّائِمِ شَيْئًا

قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ
Dari Zaid bin Khalid al-Juhani berkata, bersabda Rasulullah s.a.w. :
Siapa memberi makan orang yang berpuasa,
maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut,
tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.”

Riwayat Ibnu Majjah dan At-Tarmizi
 
 
 [ Asal ] [ Sebelum ]
 Hak Cipta Terpelihara.© Muhammad Khairi. 2006