AL HADITH
الحديث

Web Himpunan Hadith-hadith Sahih
Matan dan Terjemahan Bahasa Melayu
Oleh : Muhammad Khairi

 
Pengenalan Aqidah Ibadah Syariah Akhlak
 
BAB PERIBADI RASULULLAH S.A.W.
 
Pusaka Rasulullah s.a.w.
عَنْ عَائِشَة قَالَتْ ماتركَ
 رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم
دِيْنَارً وَلا دِرْهَمًا وَلاشَاةً وَلا بَعِيْرًا وَلا أَوْصَى بِشَئٍ
Dari Aisyah r.a. katanya :
"Rasulullah s.a.w. tiada meninggalkan (sebagai pusaka) dinar
(wang emas) dan dirham (wang perak) tiada pula kambing
dan onta dan tiada pula mewasiatkan sesuatu apa pun.
Hadis sahih riwayat Muslim
 
 
Bab bermimpi Rasulullah s.a.w.
عَنْ أَبِى هُرَيْرَة َ
عََنَّ النَّبِى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
تَسَمُّوا بِاسْمِى وَلا تَكْتَنُوا بِكُنْيَتِى وَمَنْ رَآنِى فِى العَنَامِ
 فَقَدْ رَانِى فَإِنَّ الشَّيْطَانَ لا يَتَمَثَّلُ فِى صُورَتِى
 وَمَنْ كَذَبَ عَلَى مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأ مَقْعَدَهْ مِنَ النَّارِ
Dari Abu Hurairah r.a. katanya :
Dari Nabi s.a.w. sabdanya :
"Ambillah nama sebagaimana namaku Muhammad tetapi jangan
menggunakan nama kinayah seperti nama kinayahku  iaitu Abul Qasim
Barang siapa melihatku di waktu tidurnya yakni bermimpi melihat
Nabi s.a.w., maka orang itu telah benar-benar melihatku,
kerana sesungguhnya syaitan tidak dapat menyerupakan dirinya dengan diriku,
Selain itu barang siapa yang berdusta atas diriku dengan sengaja
maka hendalah ia menempatkan tempat duduknya dalam neraka."
Hadis sahih riwayat Bukhari
 
 
 

وَعَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ
قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ الله صلى الله عليه وسلم:
إِنَّ اللهَ تعالى قَالَ: مَنْ عَادَى لِيَ وَلِيًّا فَقَدْ اَذَنْتُهُ بِالْحَرْبِ،
 وَمَا تَقَرَّبَ عَبْدِى بِشَيْءٍ أَحَبَّ إِلَيَّ مِمَّا افْتَرَضْتُ عَلَيْهِ،
 وَمَا يَزَالُ عَبْدِى يَتَقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ،
 فَإِذَا أَحْبَبْتُهُ كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِى يَسْمَعُ بِهِ،
وَبَصَرَهُ الَّذِى يُبْصِرُ بِهِ، وَيَدَهُ الَّتِى يَبْطِشُ بِهَا،
 وَرِجْلَهُ الَّتِى يَمْشِى بِهَا وَإِنْ سَأَلَنِى أَعْطَيْتُهُ،
 وَلَئِنْ اسْتَعَاذَنِى لَأُعِيْذَنَّهُ
 

Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA ia berkata :
 “Telah bersabda Rasulullah SAW:
 Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman:
 “Barangsiapa memusuhi kekasih-Ku maka aku menyatakan perang dengannya.
 Tiada sesuatu yang lebih Aku sukai dari hamba-Ku
melainkan ia mengerjakan amalan yang Aku wajibkan kepadanya
 untuk mendekatkan diri kepada-Ku.
Dan hamba-Ku selalu mengerjakan amalan-amalan sunnah
untuk mendekatkan diri kepada-Ku
sehingga Aku mencintainya. Apabila Aku telah mencintainya,
maka Aku merupakan pendengaran yang ia pergunakan untuk mendengarnya,
Aku merupakan penglihatan yang ia pergunakan untuk melihatnya,
Aku merupakan tangannya yang ia pergunakan untuk bertindak,
 Aku merupakan kakinya yang ia pergunakan untuk berjalan.
Seandainya dia meminta sesuata kepada-Ku pastilah Aku kabulkan,
jika ia meminta perlindungan kepada-Ku niscaya Aku beri perlindungan untuknya”.

Hadis sahih riwayat Bukhari

 
 
 

Asal

Hak Cipta © Muhammad Khairi. 2006