AL HADITH
Web Himpunan Hadith-hadith Sahih
Matan dan Terjemahan Bahasa Melayu
Oleh : Muhammad Khairi

 
Pengenalan Aqidah Ibadah Syariah Akhlak

MUSTIKA HADITH :

 
Bab Iman
 
 
 
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:
 لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يَكُونَ هَوَاهُ تَبَعًا لِمَا جِئْتُ بِهِ.
(الأربعين النووية)
 
Dari Abdullah bin `Amr r.a., dari Nabi s.a.w., sabdanya:
 "Tidak sempurna iman seseorang dari kamu, sehingga hawa nafsunya
 tunduk menurut hukum-hukum dan pengajaran yang aku telah membawanya."

(Al-Arba'in An-Nawawiyah).
 
 
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 مِنْ حُسْنِ إِسْلَامِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لَا يَعْنِيهِ.
 (الترمذي وغيره)
Dari Abu Hurairah, r.a., Dari Nabi s.a.w. sabdanya:
 "Sebahagian dan keelokan dan kesempurnaan Islam seseorang ialah
 meninggalkan perkara-perkara yang tidak perlu kepadanya."
(Tirmizi dan Lain-Lainnya).
 
 
 
Bab Ilmu
 
 
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 طَلَبُ الْعِلْمِ فَرِيضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ.
 (ابن ماجه وغيره)

Dari Anas bin Malik r.a., katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Menuntut ilmu adalah satu fardu yang wajib atas tiap-tiap seorang Islam."

(Ibnu Majah dan Lain-lainnya).

 
 
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 قَالَ الْعِلْمُ ثَلَاثَةٌ وَمَا سِوَى ذَلِكَ
فَهُوَ فَضْلٌ آيَةٌ مُحْكَمَةٌ أَوْ سُنَّةٌ قَائِمَةٌ أَوْ فَرِيضَةٌ عَادِلَةٌ.
 (أبو داود وابن ماجه)
 
Dari Abdullah bin 'Amr r.a., dari Nabi s.a.w., sabdanya:
"Ilmu yang menjadi asas (bagi ilmu-ilmu yang dikehendaki oleh agama)
 adalah tiga dan yang lain dari itu adalah ilmu yang lebih;
- ilmu-ilmu yang tiga itu ialah: Ayat Al-Qur'an yang terang nyata
dan tidak dimansukhkan hukumnya;
atau "Sunnah" (hadis) yang sah datangnya dari Rasulullah s.a.w.,
 yang tetap kekal atau ketetapan dan keputusan yang betul sama seimbang
(dengan kehendak kitab Allah dan sunnah RasulNya)"

( Abu Daud dan Ibnu Majah)
 
 
عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ قَالَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 تَعَلَّمُوا الْعِلْمَ وَعَلِّمُوهُ النَّاسَ تَعَلَّمُوا الْفَرَائِضَ
 وَعَلِّمُوهُ النَّاسَ تَعَلَّمُوا الْقُرْآنَ
 وَعَلِّمُوهُ النَّاسَ فَإِنِّي امْرُؤٌ مَقْبُوضٌ
وَالْعِلْمُ سَيُقْبَضُ
وَتَظْهَرُ الْفِتَنُ حَتَّى يَخْتَلِفَ اثْنَانِ
 فِي فَرِيضَةٍ لَا يَجِدَانِ أَحَدًا يَفْصِلُ بَيْنَهُمَا.
 (الدارمي والدارقطني)
Dari Ibnu Mas'ud ra., dari Nabi s.a.w., sabdanya:
"Pelajarilah ilmu-ilmu agama dan ajarkanlah dia kepada orang ramai;
- pelajarilah perkara-perkara yang difardukan dalam Islam
dan ajarkanlah dia kepada orang ramai;
 pelajarilah Al-Qur'an dan ajarkanlah dia kepada orang ramai;
 kerana sebenarnya aku seorang yang akan mati
(seperti makhluk-makhluk yang lain)
dan ilmu juga akan diambil (kembali oleh Tuhan dan hilang lenyap)
dan akan lahirlah berbagai-bagai fitnah kekacauan
sehingga akan berselisih dua orang dalam satu perkara yang difardukan,
 yang mereka tak dapat seorang pun
yang boleh menyelesaikan perkara yang diperselisihkan itu".

(Ad-Darimi dan Ad-Daruqutni)
 
 
عَنْ أَبِي بَكْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 قَالَ اغْدُ عَالِمًا أَوْ مُتَعَلِّمًا أَوْ مُسْتَمِعًا أَوْ وَلَا تَكُنِ الخَامِسَةَ فَتَهْلِكَ.
 (البزار)
Dari Abu Bakrah ra., Dari Nabi s.a.w., sabdanya:
"Jadikanlah dirimu orang alim atau orang yang menuntut ilmu
atau orang yang selalu mendengar pelajaran agama,
 atau pun orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut);
 dan janganlah engkau menjadi (dari) golongan yang kelima,
yang dengan sebabnya engkau akan binasa."

(Al-Bazzar)
 
 
عَنْ مُعَاوِيَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 قَالَ مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ
 وَإِنَّمَا أَنَا قَاسِمٌ وَاللَّهُ يُعْطِي
 وَلَنْ تَزَالَ هَذِهِ الْأُمَّةُ قَائِمَةً عَلَى أَمْرِ اللَّهِ لَا يَضُرُّهُمْ مَنْ خَالَفَهُمْ
حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ.
 
(البخاري ومسلم)
Dari Muawiyah r.a., dari Nabi s.a.w., sabdanya:
 "Sesiapa yang dikehendaki Allah mendapat kebaikan,
 nescaya dijadikan dia seorang yang beroleh fahaman yang teliti dalam perkara agama
dan bahawa sesungguhnya aku ini hanyalah yang membahagikan,
sedang Allah Taala jualah yang memberi dan sebahagian dari umatku ini
 tetap terus menjalankan agama Allah,
tidak ada sesiapa pun dari kalangan orang-orang
yang menyalahi mereka dapat merosakkan mereka,
sehinggalah datang perintah Allah."

(Bukhari dan Muslim)
 
 

عَنْ أَبِي مُوسَى الْأَشْعَرِيِّ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 قَالَ مَثَلُ مَا بَعَثَنِي اللَّهُ بِهِ مِنْ الْهُدَى
 وَالْعِلْمِ كَمَثَلِ الْغَيْثِ الْكَثِيرِ أَصَابَ أَرْضًا
 فَكَانَ مِنْهَا نَقِيَّةٌ قَبِلَتْ الْمَاءَ
 فَأَنْبَتَتْ الْكَلَأَ وَالْعُشْبَ الْكَثِيرَ وَكَانَتْ مِنْهَا أَجَادِبُ أَمْسَكَتْ الْمَاءَ
 فَنَفَعَ اللَّهُ بِهَا النَّاسَ فَشَرِبُوا وَسَقَوْا
 وَزَرَعُوا وَأَصَابَتْ مِنْهَا طَائِفَةً أُخْرَى إِنَّمَا هِيَ
 قِيعَانٌ لَا تُمْسِكُ مَاءً وَلَا تُنْبِتُ كَلَأً
 فَذَلِكَ مَثَلُ مَنْ فَقُهَ فِي دِينِ اللَّهِ وَنَفَعَهُ مَا بَعَثَنِي اللَّهُ بِهِ
 فَعَلِمَ وَعَلَّمَ وَمَثَلُ مَنْ لَمْ يَرْفَعْ بِذَلِكَ رَأْسًا
 وَلَمْ يَقْبَلْ هُدَى اللَّهِ الَّذِي أُرْسِلْتُ بِهِ.
 (
البخاري ومسلم)

Dari Abu Musa Al-Asy'ari r.a., katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Bandingan apa yang Allah utuskan aku membawanya dari hidayat petunjuk dan ilmu pengetahuan,
 adalah sama seperti hujan lebat yang menimpa bumi,
 maka terdapat sebahagian dari bumi itu tanah yang subur,
yang menerima dan menyedut air hujan itu,
 lalu menumbuhkan rumput dan tumbuh-tumbuhan yang banyak
dan terdapat sebahagian daripadanya tanah-tanah yang keras
yang hanya menampung air (tidak menyedutnya),
maka Allah menjadikan dia bermanfaat kepada manusia,
lalu mereka minum dan memberi minum
serta mereka menanam (dan menjirus tanaman mereka);
dan terdapat pula sebahagian daripadanya tanah-tanah yang lain,
yang keadaannya hanyalah tanah-tanah rata
yang keras yang tidak lekat air (sedikit pun),
dan tidak dapat menumbuhkan rumput.
Demikianlah orang yang mempunyai fahaman yang teliti dalam hukum-hukum agama Allah
 dan (bandingan orang) yang beroleh manfaat dari apa yang Allah utuskan aku membawanya,
 lalu ia mengetahuinya dan mengajarkannya kepada orang lain
 dan juga bandingan orang yang tidak hiraukan langsung (ilmu yang aku sampaikan)
 itu dan tidak mahu pula menerima pertunjuk Allah yang aku diutuskan membawanya."

(Bukhari, Muslim dan Nas'ie)
 
 
Bab Dakwah
 
عَنْ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ
 لِيُبَلِّغ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ فَإِنَّ الشَّاهِدَ عَسَى أَنْ يُبَلِّغَ مَنْ هُوَ أَوْعَى لَهُ مِنْهُ.
(البخاري ومسلم)
Dari Abi Bakrah r.a., dari Nabi s.a.w., sabdanya:
"Hendaklah orang yang hadir (mendengar hadis ku) menyampaikannya kepada
orang-orang tidak hadir kerana sesungguhnya diharap orang yang disampaikan hadis itu
 kepadanya lebih hafaz dan lebih faham daripada yang menyampaikannya.

(Bukhari dan Muslim)
 
 
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 قَالَ بَلِّغُوا عَنِّي وَلَوْ آيَةً وَحَدِّثُوا عَنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ
وَلَا حَرَجَ وَمَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ.
(البخاري والترمذي)
Dari Abdullah bin 'Amr ra., dari Nabi s.a.w., sabdanya:
"Sampaikanlah (apa yang kamu dapat) dari ku walau satu ayat sekalipun;
dan ceritakanlah (apa yang sampai kepada kamu) darihal Bani Israel
dan (dalam pada itu) tidak ada salahnya (kalau kamu tidak ceritakan).
 Dan (ingatlah!) sesiapa yang berdusta terhadapku dengan sengaja,
maka hendaklah ia menyediakan tempatnya dalam neraka.

(Bukhari dan Tirmizi)
 
 
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 مَنْ سُئِلَ عَنْ عِلْمٍ فَكَتَمَهُ أَلْجَمَهُ اللَّهُ بِلِجَامٍ مِنْ نَارٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.
(أبو داود والترمذي)
Dari Abu Hurairah, r.a., dari Nabi s.a.w., sabdanya:
 "Sesiapa yang ditanyakan kepadanya mengenai sesuatu ilmu (agama),
 lalu ia menyembunyikannya nescaya Allah mengekang mulutnya
 dengan kekang dari api neraka, pada hari qiamat kelak."

( Abu Daud dan Tirmizi)
 
 
 
Asal

Hak Cipta Terpelihara . Muhammad Khairi. 2006