AL HADITH
الحديث

Web Himpunan Hadith-hadith Sahih
Matan dan Terjemahan Bahasa Melayu
Oleh : Muhammad Khairi

 

 
 
 Pesanan Rasullullah s.a.w.
 تَرَكْتُ فِيْكُمْ اَمْرَيْنِ مَا اِنْ تَمَسَكْتُمْ بِهِمَا لَنْ تَضِلُّوْا اَبَدَ
كِتَابَ اللهِ وَسُنَّتِى
Ku tinggalkan kepadamu (umat Islam) dua pusaka abadi, apabila kamu berpegang kepadanya
nescaya kamu tidak akan sesat ,iaitu Kitab Allah (Al Quran) dan Sunnahku
Hadith riwayat Imam al-Hakim dari Ibnu ‘Abbas
 
 
 عَنْ سَلْمَةَ قَالَ سَمِعْتُ
رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
يَقُولُ مَنْ يَقُلُ عَلَى مَا أَقُلُ فَلْيَتَبَوَّا مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ
Dari salmah katanya :
Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Barang siapa yang mengatakan sesuatu yang tidak pernah kuucapkan
maka menepati tempat duduknya di neraka."
Hadith sahih riwayat Muslim
 
 
 حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ الْحُبَابِ
حَدَّثَنَا كَثِيرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ الْمُزَنِيُّ حَدَّثَنِي أَبِي عَنْ جَدِّي
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
قَالَ مَنْ أَحْيَا سُنَّةً مِنْ سُنَّتِي فَعَمِلَ بِهَا النَّاسُ
كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا لَا يَنْقُصُ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا
وَمَنْ ابْتَدَعَ بِدْعَةً فَعُمِلَ بِهَا كَانَ عَلَيْهِ أَوْزَارُ مَنْ عَمِلَ بِهَا
لَا يَنْقُصُ مِنْ أَوْزَارِ مَنْ عَمِلَ بِهَا شَيْئًا

Barangsiapa menghidupkan satu sunnah dari sunnah-sunnahku,
kemudian orang-orang mengerjakannya,
maka ia akan mendapatkan sebagaimana pahala orang yang mengamalkannya
tanpa mengurangi sedikitpun dari pahala mereka.
Dan barangsiapa membuat kebid'ahan, kemudian kebid'ahan itu dikerjakan oleh orang lain,
 maka ia akan mendapatkan dosa sebagaimana dosa orang yg mengerjakannya.
Hadith Ibnumajah
 
 
PENGENALAN
 
Di dalam agama Islam , sumber rujukan tertinggi adalah Al Quran Al Karim. Sumber Kedua ialah  Hadis-hadis Nabi s.a.w.
 
HADIS

* Pengertian bahasa

  •  baharu atau khabar atau berita
* Pengertian umum
  • Perkataan, perbuatan pengakuan dan sifat-sifat Rasulullah SAW.

* Pengertian Istilah

  • Setiap ucapan ('kaul),
  • perbuatan ((Fi'li),
  • pengakuan (ta'krir)
  • dan sifat-sifat + yang disandarkan kepada Rasulullah SAW
Hadis sebagai sumber hukum
* Hadis adalah sumber hukum kedua selepas Al Quran

Perbezaan Al Quran dengan hadis

Al Quran Hadis Nabawi Hadis Qudsi
  • Lafaz dan makna daripada Allah Taala
  • Wahyu disampaikan melelui malaikat Jibril kepada Rasulullah SAW
  • Sumber hukum pertama
  • Disyaratkan berwudhu' ketika hendak membaca dan menyentuhnya
  • Tidak boleh membaca ketika berhadas besar
  • Ayat Al Quran dibaca dalam solat
  • Lafaz dan makna daripada Rasulullah SAW
  • Perbuatan, perkataan dan pengakuan Rasulullah SAW
  • Sumber hukum kedua
  • Tidak disyaratkan berwudhu' ketika hendak membaca dan menyentuhnya
  • Boleh membaca ketika berhadas besar
  • Tidak boleh dibaca dalam solat
  • Lafaz daripada Rasulullah SAW dan maknanya daripada Allah Taala
  • Wahyu Allah yang diungkapkan kembali oleh Rasulullah SAW
  • Sumber hukum kedua
  • Tidak disyaratkan berwudhu' ketika hendak membaca dan menyentuhnya
  • Boleh membaca ketika berhadas besar
  • Tidak boleh dibaca dalam solat
 

Perawi hadis
* Pengertian
o Seorang yang menerima dan menyampaikan hadith daripada Rasulullah SAW

Syarat-syarat perawi hadis

  •  Islam
  •  Ber'akal
  •  Baligh
  •  'Adil
  •  Kuat hafazan
  •  Menjada Tulisan
  •  Waspada
الطرف
 
صحيح Hadith Sahih
Taraf hadith sahih adalah kuat dan wajib beramal dengannya
 
Hadit sahih adalah hadith yang tiada keraguan dari segi sanad dan perawinya. Hadith sahih adalah menjadi sumber hukum dan panduan dalam ibadah fardhu.
 
Hadis Dhaif
Hadis daif adalah hadith lemah tidak boleh menjadi sumber hukum tetapi sering menjadi panduan untuk menambahkan amalan-amalan sunat
 
 
 Contoh Hadis Hassan dan Lemah
Bab isytihar penikahan
عَنْ عَائِشَةَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ
قَالَ اَعْلِنُوا هَذَا النِّكَاحَ وَاجْعَلُوهُ فِى الْمَسَاجِدِ
وَاضْرِبُوا عَلَيهِ الدُّفُوفَ
Dari Aisyah r.a bahawa nabi s.a.w. bersabda :
Syiarkan nikah ini dan adakanlah dimasjid-masjid
dan pukullah untunya rebana-rebana"
Hadis riwayat Ahmad dan Tarmizi. Hadis Hassan
 
 
 
قَالَ النَّبِى (ص) ثَلاثَ لا يُؤخَّرْنَ وَهُنَّ الصَلاةُ
اِذَا اَتَتْ وَالْجَنَازَةُ اِذَا حَضَرَتْ وَالاُيِّمُ اِذَا وَجَدَتْ كُفْؤًا
Sabda Nabi s.a.w.
"Tiga perkara tidak boleh dilambatkan iaitu
solat apabila tiba waktunya. Jenazah bila telah siap
dan perempuan bila telah ditemukan pasangan yang sekufu
Hadis riwayat Baihaqi
- Hadis ini memiliki sanad yang lemah -
 
Hadith Mursal
Menurut istilah adalah hadith yang gugur perawi dari sanadnya setelah tabi’in. Seperti bila seorang tabi’in mengatakan,”Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda begini atau berbuat begini”.
Imam Syafi’I berpendapat bahwa hadith-hadith mursal para tabi’in senior dapat diterima apabila terdapat hadits mursal dari jalur lain, atau dibantu dengan perkataan shahabat (qaulush-shahaby).
 
Ahli hadits dan ahli fiqih berpendapat bahwa hadits mursal adalah dha’if
 
Bagaimana hadith disampaikan

رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

صحابى

تابعى

تبع التابعى

الراوى

البخارى أو مسلم

 
 
Jumlah Hadith
Tidak diketahui sebenarnya. Golongan sunnah mengambil hadith-hadith daripada imam-imam seperti Bukhari, Muslim, Tarmizi, Nasai dan Ibnu Majjah. Golongan Syiah pula cenderung mengambil hadith-hadith daripada Saidina Ali.
 
Nilai kitab hadis
Kitab-kitab hadis yang terkumpul daripada kegiatan ulama-ulama berabad-abad lamanya
terciptalah ratusan ataupun ribuan kitab hadis. Namun yang sampai kepada kita adalah
sesikit sahaja. Hasil penyelidikan ulama dan ahli hadis mereka sepakat mengakui
Kitab hadis Bukhari dan Muslim adalah lebih kuat, sudah pasti sahih dan tidal dapat dibantah lagi.
Barang siapa yang meremehkan hadis-hadis yang terkandung dalam kedua-dua kitab itu
dianggap bid'ah atau menyeleweng.
 
 
 

IMAM-IMAM HADITH

 

Imam Al Bukhari

Nama beliau ialah Muhammad , anaknya bernama Abdullah. Oleh itu ia digelar Abu Abdullah. Ayah beliau Ismail yang digelar Abul Hasan. Tempat kelahiran beliau ialah disebuah desa Bukhara yang dahulunya ditakluki oleh Soviet. Sejak kecil beliau hafal Quran dan suka mendengar hadith. Belum sampai umur baligh beliau dapat menghafal dengan lancar puluhan ribu hadith. Setelah beliau matang dan memiliki ilmu dan kemampuan yang diperlukan ,beliau mula menyaringkan hadith. Beliau kemudian mengumpulkan hadith yang telah disaringkan dalam sebuah kitab yang dinamakan "Al Jaami'ush Shahih" yang membuatkan 600,000 hadith Beliau meninggal dunia di Madinah pada 1138 dan dikebumikan di Baqi.
Imam Bukhari pernah berkata : "Kutulis kitab ini dari 1080 orang dan diantara mereka itu sama sekali tiada seorangpun, melainkan ia adalah ahkli hadis dan semuanya mengatakan bahawa iman itu adalah kata dan perbuatan, dapat bertambah dan dapat pula berkurang. Kalu aku hendak meletakkan atu menulis sebuah hadith sahaja dalam kitab 'Sahih', maka sebelum aku memegang pena aku mandi dulu , kemudian bersembahyang dua rakaat".
 
 
Imam Ahmad Ibn Hanbal
Naba lengkap beliau adalah Ahmad bin Muhammad bin Hambal bin Hilal bin Asad Al Marwazi Al Baghdadi/ Ahmad bin Muhammad bin Hanbal . Ia lahir di Marw (saat ini bernama Mary di Turkmenistan, utara Afganistan dan utara Iran) di kota Baghdad, Iraq. Ilmu yang pertama kali dikuasai adalah Al Qur'an hingga ia hafal pada usia 15 tahun, ia juga mahir baca-tulis dengan sempurna hingga dikenal sebagai orang yang terindah tulisannya. Lalu, ia mulai menumpukan belajar ilmu hadith di awal umur 15 tahun itu pula. Ia telah mempelajari Hadith sejak kecil dan untuk mempelajari Hadith ini. Ia pernah pindah atau merantau ke Syam (Syiria), Hijaz, Yaman dan negara-negara lainnya sehingga ia akhirnya menjadi tokoh ulama yang bertakwa, saleh, dan zuhud. Abu Zur'ah mengatakan bahwa kitabnya yang sebanyak 12 buah sudah dihafalnya di luar kepala. Ia menghafal sampai sejuta hadits. Imam Syafi'i mengatakan tetang diri Imam Ahmad sebagai berikut:

"Setelah saya keluar dari Baghdad, tidak ada orang yang saya tinggalkan di sana yang lebih terpuji, lebih shaleh dan yang lebih berilmu daripada Ahmad bin Hambal"

Abdur Rozzaq Bin Hammam yang juga salah seorang guru beliau pernah berkata,

"Saya tidak pernah melihat orang se-faqih dan se-wara' Ahmad Bin Hanbal"

 Imam Ahmad bin Hanbal hafal 1 juta hadits dgn sanad dan hukum matannya, namun Imam Ahmad hanya sempat menulis sekitar 20 ribu hadits saja pada musnadnya, maka kira kira 980.000 hadits yg ada padanya tak sempat tertuliskan, dan Imam Ahmad bin Hanbal adalah murid dari Imam Syafii
 
 
 
Asal
 
 Hak Cipta © Muhammad Khairi. 2006